Semangat Hari Pahlawan Dalam Diskusi Lingkungan Bersama Ikatan Sarjana Nahdlatul Ulama (ISNU) Malang

Sepuluh November diperingati sebagai Hari Pahlawan yang Alhamdulillah tahun ini juga menjadi titik awal diskusi terkait lingkungan hidup di Ruang Rapat Rektorat Universitas Raden Rahmat (UNIRA) Malang. Rektor Unira memfasilitasi FGD yg diinisiasi oleh PC ISNU Kabupaten Malang sebagai bentuk implementasi pilar teknologi hijau, bagian Prakarsa Khayra Ummah. Lingkungan hidup merupakan sesuatu yang layak dibicarakan secara terus-menerus untuk kemaslahatan ummah, mengingat kejadian bencara alam yang sering terjadi baik banjir maupun tanah longsor. Oleh sebab itu diharapkan dari diskusi terbatas ini menjadi salah satu upaya penyelamatan alam sekitar.

ISNU merupakan anak ragiI NU yang mewadahi sarjana. Kegiatan ISNU di bidang lingkungan hidup berupa pembuatan sumur resapan sebagai upaya penyelamatan sumber daya air di 4 kecamatan yaitu Kromengan, Wagir, Sumberpucung dan Kalipare. Ketua PC ISNU Kabupaten Malang berpendapat FGD ini merupakan jihad yang mulia dan merupakan langkah konkret yang nantinya dapat membuahkan rekomendasi kegiatan pelestarian lingkungan hidup pada masing-masing lembaga/instansi sesuai kewenangannya.

Pemantik diskusi lingkungan hidup oleh Kepala Cabang Dinas Kehutanan Wilayah Malang

Sapto Yuwono, S.Hut., M.M. selaku kepala Cabang Dinas Kehutanan Wilayah Malang mengatakan bahwa pengelolaan hutan saat ini tidak terlepas dari faktor ekologi, ekonomi dan sosial, sehingga membutuhkan partisipasi para pihak dalam implementasinya. Terkait kasus banjir bandang yang terjadi di Kota Batu kemarin, memang beberapa kondisi aktual di lapangan yang disampaikan dari berbagai sumber seperti curah hujan ekstrim, deforestasi, penyempitan badan sungai,  menjadi kambing hitam bencana tersebut. Namun hal itu tidak akan kunjung habis jika hanya menjadi bahan pembicaraan saja. Oleh karena itu aksi nyata pelestarian lingkungan perlu disemarakkan dan dijadikan kegemaran bagi setiap insan. Dulu kehutanan memiliki program OMOT (One Man One Tree), sekarang menjadi satu orang menanam 25 pohon (minimal) seumur hidup. Aksi penanaman bisa sangat efektif melalui peran para pihak seperti mahasiswa melalui ajakan rektor atau santri melalui himbauan kyai. Kegiatan diskusi ini selain dihadiri oleh Kepala Cabang Dinas Kehutanan Wilayah Malang, juga dihadiri beberapa pihak yaitu :
Ketua PC ISNU Kabupaten Malang

Rektor Unira Malang 

Rektor STAI NU Malang

Rektor STIT Ibnu Sina

CDK Wilayah Malang

Dinas PU SDA Kabupaten Malang

Dinas lingkungan Hidup Kabupaten Malang

Tirta Kanjuruhan

PC LPBI NU Kabupaten Malang

Dinas Pertanian Kabupaten Malang

Dinas PU SDA Kabupaten Malang memanfaatkan sumberdaya air (SDA) sebagian besar untuk irigasi. Kegiatan perlindungan SDA lebih diarahkan pada kesinambungan SDA untuk irigasi.

Perum Jasa Tirta (PJT) yang mengemban tugas pengelolaan air, salah satu kegiatannya telah melakukan konservasi berupa pembuatan arboretum di daerah Sumber Brantas dan kerjasama rehabilitasi lahan berupa penanaman serta pembuatan bangunan KTA dengan berbagai pihak khususnya di kawasan hulu DAS Brantas. Sebagai gambaran aktual, sedimen rata-rata per tahun yang masuk ke waduk (Sengguruh & Sutami) sebanyak 1 juta m3, sedangkan kemampuan rata-rata tahunan penanganan sedimen oleh PJT sebesar 500.000 m3. Kondisi tersebut menuntut penanganan rehabilitasi lahan di wilayah hulu dilaksanakan secara efektif agar waduk dapat beroperasi secara optimal.

Begitu juga dengan Dinas Pertanian dan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Malang yang sangat berkomitmen dengan upaya pelestarian melalui berbagai kegiatan seperti:

1. Pembinaan budidaya tanaman pertanian di bawah tegakan

2. Pengolahan sampah

3. Aksi bersih (clean up)

4. Pembinaan siswa sekolah peduli lingkungan, dll.

Akhirul Kalam, semoga diskusi awal ini menjadi aksi nyata baik bagi masing-masing pihak maupun aksi kolaboratif antar pihak sebagai wujud amaliyah mencapai khayra ummah.

Komitmen para pihak untuk terus menjaga kelestarian lingkungan

10 November 2021

CDK Wilayah Malang

1 Comment

  • imam muslih

    10/11/2021 @ 15:22

    turut bersyukur makin banyak komponen bangsa thd mutu lingkungan…mugi berkah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *